Kembali Lagi

I am a daughter of God - Pinterest

Yes, been ages since my last post.

Kembali lagi ngepost di blog, bikin perasaan gimanaaa gitu rasanya. Seperti pertama kali ngepost. Degg degg seeerrrrr. Udah lama ini blog ga diupdate dengan berita kekinian. Rindu nyampah disini, update kehidupan yang yahhh ga seru-seru amat karna masih gini-gini aja. Harta tetep ga ada – belom ada *positivethinking, rumah pun tak nambah – belom punya sih tepatnya.

Apa yang membuat gua sampe ga nulis lagi disini? Ini pertanyaan yang patut gua tanyakan ke diri gua sendiri sih. Secara kerjaan gua ga sibuk-sibuk amat, ajakan maen keluar pun tak ada (disini kadang saya merasa sedih 🙁 ), kehidupan belakangan nyatai-nyantai aja. tapi kenapa ga termotivasi untuk update blog? Hemmm apakah ini pertanda kalau gua sudah bosan berbagi cerita lewat tulisan? Ataukah ini pertanda kalau gua memang tidak berjodoh dengan dunia sosial media? Atau mungkin emang guanya aja yang malesnya keterlaluan? Entahlah. Yang jelas sifat gua emang gitu, gampang bosenan/jenuh, gampang males. Terutama males mikir.

Sekarang apa yang harus gua update? Cerita kehidupan? Kehidupan gua mah membosankan. Cerita karier? Karier tetep gini-gini aja, masih tetep jadi cungpret – kacung kampret. Cerita jalan-jalan? Udah lupa duluan. Oh, tentang ingatan ini, gua makin merasa kalo makin tua ingatan gua makin kabur. Penyakit ingatan ini makin hari makin akut. Suka amnesia tiba-tiba aja gitu rasanya. Apalagi kalo menyangkut kerjaan. Memory lost. Mungkin gua memang kurang makan minyak ikan cod waktu kecil? Entahlah. Gua hanya bisa berdoa semoga gua tuanya ga lupain keluarga dan temen-temen. Duh kalo tua sampe gitu mah…amit-amittt…

Balik ke kenapa pengen nulis dan update blog lagi – ehh nih keyboard enak juga dipake ngetik 🙂 *abaikan. Entahlah, mungkin karena yang seperti gua tulis diatas, pengen aja nyampah disini. Nyampah dengan tulisan tak berarti. Tulisan tak bermakna.

Ya udah ngomongin diri sendiri ajah, biar bisa dipake untuk introspeksi deh. Makin bertambah umur, orang berharap gua makin dewasa dalam bersikap, dalam berpikir, dalam berkata-kata. Tapi apa daya gua-nya masih belom bisa berpikiran dewasa. Emosi masih up and down. Cara ngomong masih acak-acakan, asal nyeplak. Sangat-sangat not good at words. Pikiran belom dewasa. Ga tau kenapa bisa kaya gini. Otak serasa shut down seketika kalo diajakin ngomong serius. Ngomongin sifat serius, Gua merasa sebagai orang yang paling ga bisa diajak ngomong serius. Apalagi ngomongin kerjaan. Di rumah, di kantor, di pertemanan, ga ada serius-seriusnya. Gua rasa otak gua somplak kayanya. Ada sesuatu yang salah, apa karna baut nya kurang kenceng apa gimana? Apa dulu lahirnya kurang timbangan? Ah sudahlah tak usah di flash back. Gua sadar orang-orang pada ga bisa percaya sama omongan gua salah satunya karena ini. Salah dua nya karena sifat gua yang lupaan. Salah tiga nya karena emang gua malesin kalo diajak ngomong. Yes, gua emang kadang difficult, karena gua tau kemauan mereka pasti bakal nyusahin diri gua. So, yes, I’m egoist. Duhhh ketambah lagi sifat buruk gua.

Kemudian apa usaha gua untuk memperbaiki semua itu? Mengurangi sifat kekanakan gua, mencegah atau mengurangi memory lost gua, mengurangi cara berbicara acak-acakan? Jawabannya belom ada. Gua belum melakukan apapun untuk memperbaiki sifat-sifat diatas. Parah yah. Parah emang. Kenapa belum diperbaiki juga padahal gua udah tau kalo hal/sifat-sifat diatas itu ga baik? Entahlah. Mungkin emang masih belum dapat teguran keras dari Tuhan. Apakah gua ingin berubah. Ingin banget. Tapi keinginan gua baru hanya sebatas keinginan. Ga ada perbuatan yang gua lakukan dan terlihat dan ber-efek merubah gua significantly. So…still keep praying that someday gua akan berubah dan biarlah Tuhan Yesus yang mengubah hidup gua. Merubah gua menjadi pribadi yang lebih baik, lebih indah lagi dimata Tuhan, dan lebih mencintai Tuhan Yesus dari hari ke hari. Bukan berarti saat ini gua ga mencintai Tuhan tapi gua ingin makin bertambah cinta gua terhadap Tuhan Yesus Kristus, juruselamat gua. Karena gua sangat yakin dan percaya kalau gua adalah pribadi yang berharga dimata Tuhan. Gua sangat berharga dimata Tuhan. Walaupun orang memandang gua hina, atau orang ga memandang gua sekalipun, dan atau orang menganggap remeh gua, like I’m nothing, such a rubbish, but, selama gua punya Yesus dihati, gua percaya dia selalu menganggap gua berharga, karena gua adalah biji matanya, I’m ok. I’m good. I’m blessed. Because of Jesus.

Wah post nya jadi panjang gini. Dan kesannya gloomy banget di akhir. Jadi disudahi sajalah untuk hari ini.

What Im trying to learn from God

Thank you Lord Jesus.

Leave a Reply

Your email address will not be published.