Turkuaz – Turkish Restaurant – Jakarta

Jadi kepengen nulis tentang makanan turki yang pernah di coba beberapa bulan lalu – mau sok jadi foodie dulu ahh. Kalo ngeliat gambar yang di post di IG si kejadiannya di Agustus 2014, tapi walaupun makanannya udh jadi sampah diperut, tapi rasanya masih belum basi untuk dikenang tentunya.

Hari itu karna ada acara di kantor yang gua lupa acara apa, dimana gua sama ci Lita ga ikutan, kalo gua mah biasa karna anaknya ga demen jalan-jalan beramean bareng-bareng emang, kalo ci Lita, karna dia lagi males aja buat jalan-jalan dan lagi komisian juga waktu itu, jadinya untuk orang yang ga ikutan acara itu, bole pulang siang. Pulang lebih awal maksudnya setengah hari. Langsung dah sebelum hari acara itu tiba, kita udah susun rencana buat bikin kunjungan tempat mana aja yang mau kita datengin. Sebenernya cuman 2 tempat si yang tadinya mau didatengin. Cacaote sama colete lola.

Hari H tiba. Jam 12 teng kita cau dari kantor. Singkat cerita kita nyampe dah di Cacaote. Makan dessert, selesai. Sebenernya susunan makannya salah emang. Masa toko desserts dulu yang dikunjungin, saking kreatipnya jadi gini emang. Kelar makan desert di sana kita mutusin untuk ga pegi ke colete lola karna sama aja sama yang disajiin di cacaote, dessert-dessert juga. Akhirnya kita scroll dah tuh zomato lookup apa yang ada di daerah sekitaran senopati. Gamau makan pasta karna udah biasa dan bisa dapet di mol. Pas di scroll kebawahan dikit keluarlah si Turkuaz ini. Dengan tag line Turkish authentic restaurant sukses bikin penasaran. Penasaran karna kita bedua belom perna ada yang nyoba makan makanan turki – ehh gatau dah ci Lita udah perna apa belom doi makan makanan Turki sebelumnya. Yang jelas kita langsung sepakat untuk kunjungin tu resto.

Tiba di Turkuaz, agak panik karna dari depan si resto kok kayanya gada tanda-tanda kehidupan. Ada pintu doang yang warna biru telor asin dan agak-agak gelap gimana gitu. Kita bingung apa jangan-jangan belom buka karna masi siang apa begimana. Tapi yah dengan kesotoyan dan modal nekat kita nyoba aja push that door, then, wooow. Boooo ternyata dalemnya keren cinggg.. Chandelier gede khas timur tengah digantung di area lobby? ada gambar entah siapa (gua curiga dia itu raja turki atau eyang nya yang punya tu resto? biarlah cukup mereka aja yang tahu) dipajang gede di area itu. Yakk berasa dah kesan mahalnya begitu masuk ke dalem. Banyak foto tua yang dipajang didinding. Kesan didalem restonya yang gua dapet rada gloomy karna lampunya agak redup-redup temaram tapi tetep elegant. Resto ini ada 2 tingkat. Tingkat atas untuk dine in dan bisa juga untuk event & party. Kalo lantai dasarnya yah biasa lobby, dine in venue sama disana ada jual karpet juga lho. Entah karpet-karpet tersebut dari mana asalnya. Bisa jadi dari negerinya aladin? Entahlah. Dan ternyata rame aja yang makan di sana. Kita dateng pas jam makan siang emang, jam 1an kalo ga salah.

Disambut sama waitress yang ramah, kita dianterin ke tempat yang enak dah kalo dibuat duduk sambil baca buku. Disodorin buku menu dan dipesenin kalo udah siap pesen atau butuh bantuan tentang menu yang ada ntar bisa panggil si mas-nya lagi. Pas buka menu trus ngeliat harganya, langsung saya termenung dan kemudian terjatuh tapi saya mencoba bangkit kembali dan menghibur diri dengan bilang “ga papalah Be sekali-sekali ini” oh yah bilang itu dalam hati yaa. Malu sama dompet ahh kalo kenceng-kenceng. Yapp akhirnya pas mas-nya dateng ngasi air putih, kita langsung nanya masnya makanan yang recomended apah. Kebiasaan belagunya ga bisa lepas. Trus masnya ngarahin penjelasannya ke starter dulu. Kita nanya starter nya buat bedua yang ga bikin kenyang apa. Yes sebenernya kita udah agak kenyang karna makan yang manis di cacaote tadi. Mulailah masnya jelasin satu-satu, daaannn gua bukannya jadi paham malah jadi puyeng. Trus gua arahkan pandangan gua melihat ci Lita yang duduk pas didepan gua, dan doi diem aja, bisa jadi doi lagi dalam tahap pendalaman materi. Ekspresinya ga kebaca. Cenayang juga susah kali baca raut muka nya kala itu.  Akhirnya gua beranikan diri tanya dah, “ci lu mau makan apa?”. Dia diem sambil ngeliat buku menu. Makin bingung lah gua dengan reaksinya. Kebetulan mas nya ada bilang tentang yang pedes-pedes. Langsung lah gua tanya ci Lita “ci kalo yang humus pedes ini mau ga lu?” dan akhirnya doi bereaksi. “Bole Be”. Singkat, padat dan jelas jawapan yang dikasi.

20141017_142925

Humus

Baeklah gua pesen 1 porsi humus yang bisa di share berdua dan untuk main course nya kita disaranin untuk nyoba lamb shank sama masnya dan untuk dessert kita hold dulu. Oh iya makan humusnya pake roti bulet kopong gedenya lumayan dapet dua. Ga lama tu humus sama roti dateng, dann langsung dah abis minum aer putih kita aduk-aduk tu humus biar cabe nya nyampur dan di olesin ke roti kopong itu. Endesss enyakk kakkaaakk. Humus yang kita pesen ini rasanya asin pedes gitu. Pas banget dimakan sama roti itu.

Makan humus kelar, tiba saatnya main course datang. Ternyata yang datang itu piring jumbo – kalo buat kita bedua mah yah. Lamb shanknya gede banget dan dagingnya tebel. Icip sedikit kuah nya. Tampilan kuahnya ga terlalu istimewa. Hemm rasa kuah nya kaya Tomato sauce, tapi ga terlalu kentel. Berasa ada rempah nya tapi ga terlalu kuat. Manis tapi masi bisa ditolerir. Pindah ke shank nya. Dagingnya tebel tapi ga alot. Bumbunya meresap ke dalem daging. Kayanya karna lama di ungkep jadi bikin daging empuk dan bumbunya meresap. Masnya jelasin kalo lamb shank ini masaknya berjam-jam. Tekstur dagingnya lembut, aroma herbs bisa kecium dari dagingnya. Ada sedikit rasa pedas dari dagingnya mungkin ada pemakaian pepper juga, Maknyos dah pokoknya.
Oh yah ada terong nya dimari. Rasa terong sendiri ya sama aja kaya terong-terong pada umumnya. Nothing special.

20141017_143412

Lamb Shank

Selesai main course kita kaga langsung pulang. Karna restonya udah sepi waktu kita selesai makan, maka kita putuskan untuk jalan-jalan ke toilet. Yupp inspeksi toilet. Ga keren banget emang tapi kalo buat saya untuk high class resto punya toilet yang bersih dan nyaman itu keharusan, karna kebersihan dari makanannya yang ga bisa kita liat karna kita ga bisa masuk ke dapur, bisa kita liat dari toilet. Dan toilet turkuaz punya hal tersebut. Kenyamanan, & kebersihan. Cukup nyaman untuk pipis dan dandan didalem toiletnya. Kaca besar kaya kaca kerajaan dengan ukiran-ukiran di tiap sisinya. Dan ada lampu menawan (entah itu chandelier kecil atau apa) bikin kesan toilet ini balik lagi gloomy tapi elegant. Kayanya emang tema dari resto ini seperti itu.

Setelah kluar dari toilet saya dihadapkan oleh etalase yang isinya kue-kue kecil untuk desserts nya. Saya coba nanya masnya yang jaga disana dan dijelasin kalo kue-kue ini namanya baklava. Dessert yang rasanya manis dan dimakan sambil minum kopi turki yang pahit banget biar ga berasa terlalu manis. Begitu penjelasan mas nya. Tadinya gua ga mau nyoba karna udah dibilang kalo kue ini manis banget. Tapi pas liat lagi kok kue-kue itu menarik yah kaya manggil gua gitu untuk nyoba – yepp laper mata ini mah. Kue-kue kecil ini bentuknya kaya pastries kali yahh soalnya lapis-lapis gitu, yang gua pilih untuk dicoba ada lapisan kacang juga (iyalah pilihnya yang pistachio). Akhirnya nekat nyobain juga tapi ga pake kopi nya. Pas dicoba sesuap…tuenggggg….manis banget makkk. Keterlaluan manisnya ini mah. langsung pesen air mineral dan ga dilanjut makannya. Ga kuat awak sama kue yang terlalu manis. Gua suru ci lita cobain ogah dia. Pas masnya dateng bawain air, mungkin karna doi ngeliat muka gua pas makan tu kue sesendok udah ga karu-karuan doi komen dong “manis banget yah mba?” gua jawap “iyah mas ga kuat”, “kalo pake kopi pahit itu enggak berasa kok mba”, Tapi karna gua udah terlanjur mesen air mineral dan udah rugi di baklava ini gua ga mau beli kopi. Pelit hahaha.

Overall makan di turkuaz cukup memuaskan. Ada harga ada kualitas. Suasana makan yang nyaman. Saya lama banget ngetem disitu. Mungkin kita ngabisin kurang lebih 3-4 jam disitu duduk makan cantik. Pelayannya super tanggap semua. Mereka ramah dan kasih penjelasan detail banget tapi karna otak ini ga segede labu kuning, jadi cukup bikin puyeng. Will be coming back? Definitely, kalo gua menang lotre yahh…
Untuk info lebih lengkap kunjungi websitenya di http://turkuazrst.com/

Baklava (1)

Baklava – Karena ga sempet foto baklava dari resto, jadi pinjem gambar dari source lain. Pic From http://wanderlustandlipstick.com/blogs/foodfreeway/2011/03/23/recipe-of-the-week-turkish-baklava/

20141017_145053

Turkuaz – Jakarta

20141017_145446

Turkuaz – Jakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published.